Kamis, 13 Agustus 2015

Dieng - Gunung Prau Day 1

Assalamualaikum.
Hohoho... gue kembali lagi nih. Kali ini gue akan share perjalanan liburan gue ke Dieng-Gunung Prau. Saaaaaaadaaaap, berasa anak gunung bener gue. Padahal mah gue apa atuh. Cuma butiran debu. Debu intan tapi. Oke cukup.


Kemarin sepulang dari Karimun Jawa, gue kan sempat kenalan ama si Uda Ridho. Doi kebetulan urang awak juga. Jadi rada-rada nyambung kalo ngobrol. Nah, kebetulan doi ngajakin buat ikut paket travel “Dieng Culture Festival 2015”. Tapi sebelumnya gue tertariknya ke Belitung, dengan diiming-imingi kalo di Dieng lebih menarik dari pada di pantai, jadilah gue  oke aja.

photo by internet (gue ga sempat foto tempat ini saat sepi)

Perjalanan kali ini berbeda dari sebelumnya. Pasalnya kita diminta bawa perlengkapan outdoor. Kayak matras, sleeping bag, dan flashlight. Pokoke perlengkapan lu mendakilah. Kecuali panci dan tenda kali ya. Hahaa.. soale kita dipenginapan kok. Kagak nge-camp juga. Dengan antusias gue pun nyiapin. Si Uda bahkan beli langsung perlengkapan itu. Hmmm.. esmelon secara. Apa sih gue?


Nah kan udah ready semua. Gue pun siap-siap menuju meeting point di Terminal Primajasa UKI. Pas gue datang sih udah banyak yang nongkrong. Tapi sayang, kagak ada satupun yang gue kenal kecuali si Uda dan temennya mba Birul. Perjalanan kami pun diterbangkan sekitar pukul 9an. Padahal kan harusnya jam 7an. Hmmm,,,, nyunnah dikit kali ya. Indonesia, klo ga telat ga nyunnah, ga afdol. Wkwkwkwk... #nyengir. Di Bus gue duduk awalnya dengan seorang mba-mbak sehat nan lucu yang belakangan gue kenal dengan nama Alice in Wonderland. Tapi sayang AC diatas kita bolong. Kepala gue jadi pusing karna terlalu kenceng kena anginnya. So, gue ngungsi ke tempat duduk mba-mba sehat satu lagi. Namanya Pipit. Haha..  gue terpaksa pindah, karna menjaga tubuh cuy. Soale, gue yakin dan percaya gue ga akan bisa tidur. Jadi mau-ga mau cari tempat nyaman dulu. Maafkan aku mb Alice yang meninggalkan kamu sendirian.... #ambiltisu

 Lanjut ye. Nah kan sampelah ya kita di Dieng. Hmm.. sekitar jam 11an apa yak, kita sampai di DIENG-Wonosobo. Dan dari situ bermula dunia gue tanpa internet. Haha,,, sebelumnya gue udah ijin ke Boss OnlineShop gue buat liburan. So, tanpa internet pun ga masalah. Yaelaaah noyaa, ga ada juga  yang nyariin #garukgaruktembok. Syukurlah, ada makanan yang menyambut kami. Teteup euy MAKANAN. Hahaha, duh gue ga tau deh. Kenapa blakangan pikiran gue selalu tertuju ke makanan. Hahaha... epek kerja ama Ibu Kosan, makanannya terjamin. Jadi semakin hari smakin gembul tuh pipi.

SKSD dulu lah ya sama yang ada di rombongan ini. Ada beberapa juga yang ternyata udah duluan sampai. Dari Bandung ternyata. Ada mba Ankie, Mas Alam dan mba Kate, kalo ga salaaaah ya. Enaknya mereka udah mandi, bobo siang. Ahhahay.. katanya sih mereka naik mobil sendiri. Dan yang bawa ngebut. Haha.... seru deh geng ini menurut gue.

Sampailah pada saat-saat yang menentukan. Pembagian kamar. Duh, mana ga ada satupun lagi yang gue kenal. Di Bus pun sebelumnya Cuma say hello ala kadarnya. Penggugur kewajiban bahasa kerennya. Cek kamar ini itu, ga ada nama gue. Dan ternyata, nama gue ada dikamar pertama dengan 6 nama lainnya. Duh bener-bener krik banget. Ga ada yang gue kenal ,kecuali si mba Alice itu tadi. Okelah. Bismillah. Masuk dan langsung ambil spot aja noya! Itu pikiran gue(ala-ala sinetron Indonesia, pikirannya bisa ngomong).

Kreeek.... (masuk kamar)

Assalamualaikum (sapa gue dengan senyum garing)

Walaikum salam. (jawaban warga sono)

Gue liat udah ada beberapa orang didalamnya. Ada dua cewek keceh, dua cewek berkerudung manis dan mba Alice. Trus kita kenal-kenalan deh. Jujur, gue ga mudah menghafal nama orang. Jadi gue Cuma menghafal wajahnya. Awalnya gue pikir, gue akan jadi manusia alien  yang ada diruangan ini. Karna gue liat mereka saling mengenal dan mencintai #eeaaa. Dan ternyata tidak. Dari pertemuan pertama kami udah deket. Hhaha.. justru mereka mengira kehadiran gue akan mengajak ke buat sholawatan, atau tadarusan. Wkwkwk.... terima kasih banget kalo kalian pikir gue gitu girls. Padahal mah gue yang membawa mereka kejalan yang berbeza. Hahaha.. tengkyu beribu-ribu tengkyu buat rekan sekamar gue ini. Ga ada waktu tanpa ketawa dan ngakak. Nyambung dan asik-asik banget. Note ya. Temen-temen sesama perjalanan ini juga seru dan keceh. Walau gue ga sedekat temen sekamar gue, tapi gue suka selalu diantara mereka. Hahaha,,, ngengombal ga dosa kan ya.




Okelah, lanjut ya. Setelah istirahat, makan siang, sholat dan leha-leha selonjoran, perjalanan traveling kami dimulai dengan mengunjungi sebuah tebing yang tinggi. Namanya kalo ga salah “Tebing Ratapan Ibu Tiri” eh salah, “Ratapan Angin”. Gara-gara sebuah nama ini, kami jadi sering menyanyikan OST pelemnya Ari Anggara. “Ibu tiri hanya cinta kepada ayahku sajaaaa.. uwo  o o o”. Ketauan dah umur gue. Hahaha.... Batu ratapan angin merupakan dua buah batu besar yang berdampingan dan terletak diatas bukit sekitar Dieng Plateau Theatre lokasi ini menjadi lokasi strategis untuk menikmati keindahan telaga warna pengilon dengan background hamparan lukisan alam yang sempurna.

Foto-foto keceh banyak kita dapetin dari sini. Pasalnya, kalo lu liat kebawah, akan ada sebuah telaga cantik bak yin dan yang gitu deh. Namanya “Telaga Warna”. Ada dua warna yang tertapat di Telaga ini. Cakep euuuuy. Masya Allah, karya Allah itu never ending banget indahnya. Bersyukur gue bisa melihatnya. Haha, soale biasanya yg gue liat adalah lampu merah Matraman, ramenya RSCM, macetnya Jakarta dan lalu lalang kereta. Pas dapet gambaran ini, bikin gue bahagia dan bersyukur. Bukan berarti gue foya-foya liburan. Haha.. Cuma liburan itu penting buat penyemangat kerja lagi. Dari pada duitnya habis buat hang out ke mall, makan dan beli yg ga penting, mending jalan.


Setelah tebing ini kami dan rombongan lanjut ke si telaga cantik ini. Hmmm... luas ya. Dan yang pasti tetep cantik dari deket. Teteup mah, sebagai orang kampung masuk kota, blitz-blitz camera menerangi wajah kami. Siaaaang kali noya, ga perlu pake blitz #ngakak. Pokoknya, kami poto-poto sampe kak Seto si guide  kami merasa muak dengan kami. Hahahaha.. tapi yasudahlah, saya bahagia. 

Perjalanan kami dilanjutkan ke Kawah Sikidang. Kawah  Sikidang adalah sebuah Kawah yang airnya selalu mendidih dan menyemburkan gas yang beraroma belerang. Orang menjulukinya Kawah Sikidang. Disebut Sikidang karena semburannya selalu berpindah-pindah tempat, seolah melompat-lompat seperti Kijang yang sedang berlari. Kawah Sikidang Disini Kawah tidak berada di puncak gunung, melainkan di daratan yang menyerupai sebuah sumur, sehingga wisatawan dapat menyaksikan aktifitas kawah ini dari jarak yang cukup dekat,bahkan sampai di bibir kawah.Kawah Sikidang Selain Kawah Sikidang, Sayang ya, gue lliat agak banyak sampah disini. Tapi masih okelah saat lu ada di bibir kawhnya. Kesini pake masker ya. karna aroma balerangnya dasyat bo...


Setelah ditempat ini kami kembali ke homestay. Dan istirahat untuk kembali menikmati malam di Dieng.

Malamnya, kami makan diluar, dan ada CERITA HOROR buat gue. Haha... jadi gini. Kan kami sekamar berenam, yang namanya belum gue kenalin ya. Bentar gue kenalin. Yg tertua aja ya, eh, yg dihormati dulu ya. Namanya Novi, biasa dipanggil Teteh. Gue ga tau dah. Mungkin beliau orang sunda, katanya sih udah punya anak, tapi masih keceh badai dan cantik. Rista. Namanya bagus, orangnya juga cantik. Rame juga. Sepertinya doi ama si Teteh BBF. Boys before flower. Eh salah, itu nama pelem korea yak. Maap. BFF maksud gue. Best Friend Forever. Haha.. deket banget dah mereka. Shinta kalo ga salah juga jadi guide kita deh. Kalo doi absen satu agenda perjalanan ini, gajinya dipotong gopek kayaknya. Mba Sundari, doi malahan imut-imut bener. Usut punya usut, doi BOICE. OMAIGOD, doi suka CNBLUE juga. Hahaha,,, senengnya gue. Eh udah punya anak juga. Masih cute gitu. Terakhir mba Alice, kecehlah pokoknya doi. Kosan ga jauh dari gue, makan mie Meong bedua, bahkan nonton bioskop dengan jam yg sama tanpa ketemuan. Hahaha..

Eh lanjut cerita makan malam ya, kan kita makan di cafe yang katanya terkenal paling enak di kawasan itu. Begaya dah ya. Katanya emang sih, kalo banyak pendaki nongkrong disini. Naah kita chat ini itu. Dari bella shopie sampe bang jono. Dan berakhirlah makan malam kita. Gue kebagian bayar. Gue poloslah ya bayar, eh g tau nya gue ditinggal. Gue panik. Gue pikir mereka langsung  ke alun-alun, gue lari sana-sini bagaikan orang kehilangan arah. Nyaris nangis gue. Gue malahan hampir lupa dimana homestay kita. Berbekal tanya orang sekitar, gue nekad nyusul mereka ke alun-alun. Gue lari dong. Dan Upppsss, gue liat rombongan gue berada di Homestay gue. Ya Allah, gue panik. Malam pertama di kampung orang sendirian ternyata mengerikan. Hahha.. mereka ternyata balik dan dengan innocent ngeliat gue. “Lu dari mana. Gue pikir lu ngikutin kita”. Oh God. Gue langsung meneteskan air mata karna ketemu mereka lagi. Drama queen banget yak. Hahaha..

Dan akhirnya kami semua, berombongan menuju alun-alun untuk menikmati Jazz diatas Awan. Gue agak-agak sedikit penasaran dengan acara ini. Karna gue ga terlalu tau musik jazz dan ga menikmatinya, jadilah gue Cuma mengantar mereka kesana. Hahaha.. gue ga suka keramean. Suka panik sendiri. Asal kalian tau ya pembaca, di alun-alun ini telah berkumpung hampir 150.000 orang pengunjung. Baik dari dalam negeri atau turis mancanegara. Ditengah dinginnya DIENG mereka siap menikmati acara ini. Dan gue? Balik ke Homestay dngan mba Ndari. Haha.. karna selama perjalanan gue ga tidur, dan agenda besok masih harus bangun jak 1 malam, jadi gue memutuskan untuk mengistirahatkan tubuh gue.

Berakhirlah hari pertama gue di Dieng dengan tidur yang cukup lelap. Ohya, gue tidur dengan menggunakan sleeping bag lho, karna selimut udah terlalu mainstream untuk kamar kami yang dingin banget hingga menusuk tulang.

Ohya, gue mau kenalin temen-temen seperjalanan gue yang lain, tapi maaf gue ga terlalu hafal semua, jadi mohon maaf banget kalo gue ga bisa mengeja mereka masing-masing. Oke gue mulai ya. Kamar gue kan udah ya. Dikamar sebelah ada yang namanya Mba Efit dan Icha, Hmm,,, gue punya cerita lucu tentang mereka. Ohya mereka ada hubungan keluarga lho. Nanti ya. Lalu ada anak-anak ABG baru masuk kuliah dari bandung kalo g salah. Dhita, Anggi, dan siapa lagi ya gue lupa. Ada Faustin juga, Maala dan  Lisa. Hmmm laki-lakinya gue ga apal smua. Paling ada Atar, Zhafir dan Andre yang menurut gue mereka gadget freak banget(maaf sotoy), yang pasti sangat berguna buat dokumentasi kita. Ohya Zhafir dari luar angkasa eh luar negeri lo. Malaysia. Berjayalah :). Hahha.. maaf lebay. Lalu ada mas Billy, mas Gofur dan 2 orang cowok yang gue ga kenal sama sekali. Eh ada deh, saat makan es cendol duren. Nama mereka susah disebutnya, Mayza dan Daron? Dan gang dari Bandung yang cihuy. Mba Ankie yang gue tau belakangan seorang traveler sejati ternyata, ada mba Kate, eh siapa ya nama beliau tepatnya, gue kurang jelas, nanti gue cari tau. Dan mas Alam yang juga manusia dengan berbagai gadgetnya :) hahah.. maap sekali lagi kalo salah. Ohya, perjalanan kali ini ada psangan suami istri yang lovey dovey banget :). Mba Mei sama suaminya yang gue ga tau namanya. Ahahahahay.. di tulisan gue selanjutnya akan gue bahas sedikit diantara mreka :) Eh iya lupa, Ada mas Agung juga yang orangnya kalem dan ya gitu deh. Asik-asik aja.

Okay temaan, hari ini sampai disini ya story gue. Haha... kebanyakan omongan nanti kalian mabok. Hehehe... 

Tungguin yaa.. akan lebih menarik hari kedua dan ketiga gue :)



























Rabu, 12 Agustus 2015

KARIMUN JAWA PART 2


Alohaaaaa...
Semuaaa.. mohon maaf yaa baru datang lagi. Hehehe... ga bermaksud lalai nih ama kalian pembaca, Cuma agak sedikit sibuk. Sampe maintenance blog sendiri gue ga bisa. Okelah, sekarang yang penting gue kembali guys...





Gue ingin terusin pengalaman gue kekarimun jawa. Bagi yang belum baca, perjalanan gue ke Karimun Jawa, bisa baca Lets Go Karimun Jawa part 1. Hmmm.. bahkan foto-foto keceh, belum gue launching. Hehehe... gue akan mulai dari saat gue sampe di Karimun Jawa. Kami langsung dibwa ke Homestay yang udah disediain sama Travel Agent kami. Untuk ksini kebetulan gue menggunakan travel guys, jadi smua udah disiapin sama mereka.



Homestay kami asri dan pemiliknya juga ramah. Dan yang paling membuat bahagia adalah, kami langsung disuguhi makan. Oh Senangnya, karna selama diperjalanan kami belum makan. Dan itu berasa surga banget buat kita, dan secepat kilat makanan itu raib semua deh. Hehehe...


Setelah makan mah, yang lain ada yang langsung tidur, mandi atau ada yang menuju bukit Joko Tuo. Disini kamu bisa liat sunset. Dan sayang seribu sayang, gue ga kesono gals. Gue langsung bersih-bersih dan bablas tidur sampe subuh. Hahaha,,, karna gue tipe yang ga bisa tidur dijalanan. Jadi selama dari Jakarta-Semarang, Semarang-Jepara, dan Jepara Karimun Jawa, gue hampir tidak ada tertidur lelap. Alhasil, mata gue bener-bener langsung terpejam tak terbuk. Hahah,,,sholat isya? Udah gue sate dengan shalat magrib. Hahaha... karna gue yakin pasti ga akan bangun juga.

Surprise gue sama mba Sep, Mpi dan yang lain, bisa menikmati sunset itu. Tambah lagi mereka ikut ke alun-alunnya dimalam hari. Wkwkwk... makin takjub gue. Sedang gue? Gue dan Mb Lala, Pipit tidur sampe subuh. Dan paginya badan kami fresh, sarapan dan lanjut snorkeling. Ada beberapa tempat snorkeling yang direkomendasiin bagus. 

1.       Pulau gosong. Disini kami foto2 dengan latar tengah laut gitu. Pulau ini adalaha setumpuk pasir putih yang berada ditengah laut. Hahaha,, kalo bahasa gue sih, pulau ga jadi ya. Disni kami berekspresi. Haha.. biasalah, manusia kota akan menggunakan semua gadgetnya buat poto-poto.



2.       Pulau Cilik. Gue suka ilang-ilang inget gitu. Pokoke disini kami mulai snorkeling. Pertama kali gue nyemplung ke laut. Melihat kebawah laut, membuat gue semakin takjub, kalo Allah bener-bener MAHA KAYA dan MAHA HEBAT. Lebay kali ya, baru juga satu spot. Belum ribuan bahkan jutaan spot lain yang masih dimiliki Indonesia. At least gue udah mencoba pengalaman baik ini J

3.       Pulau Menjangan Besar. Disini kita bisa menikmati Penangkaran Hiu. Yang menurut wawancara singkat gue dengan penjaganya. Disini, Hiu-hiu dibesarkan dan saat mereka tumbuh lebih besar akan dilepas ke laut luas. Bukan tidak mungkin saat lu diving akan bertatap muka dengan makhluk Allah yang satu ini. Yang bikin gue agak sedikit miris, ternyata populasi Hiu di Indonesia semakin berkurang karna seringnya hewan ini di tangkap. Kegunaannya macam-macam. Bisa dijadikan menu makanan berupa , Sirip hiu. Atau sejenis obat-obatan lain. Yang pasti bikin Hiu makin hari makin berkurang. Keberadaan Hiu juga sangat penting untuk menjaga ekosistem laut. Saaaaaah... gue udah kayak Sharksoldier ajaa. Hahaha... tapi bener lho. Soalnya ilmu penting ini gue dapat dari sesepuh. Hahha.. salam pak bro. So, bagi kalian yang ingin mencoba kuliner Hiu ini, harap mengurungkan niat nya. Semakin tidak ada yang memakan makanan ini, smakin Hiu terselamatkan. Right?




Ohya, di penangkaran ini kita bisa berinteraksi dengan Hiu. Haha... bukan berati lu bisa face to face sama doi. Cuma lu bisa masuk kekolam Hiu ini, asalkan lu jangan terlalu banyak bergerak. Disini juga ada beberapa ikan lain yang juga di tangkar.

4.       Pulau Tengah. Pulau ini juga jadi spot snorkeling kami. Soalnya ini karangnya bagus-bagus. Dan yang pasti disinii kami ada acara bakar-bakar ikan. Karna pulau ini luamayan besar, dan terdapat beberapa rumah sebagaii tempat beristirahat.

Kalo ga salah kami juga kesebuah pantai yang penuh bebatuan. Kalo kata orang-orang sekitar, Belitungnya Karimun Jawa. Namanya Tanjung Gelam. Bagus dan ga akan bikin lu berhenti buat mengabadikan pemandangan ini :). Duh pokoknya kepulauan ini bagus bingit deh. Sebenernya ada 27 pulau disitu. Tapi g mungkin semua didatangi. Hanya ada beberapa pulau yang gue lupa juga namanya. Gue langsung kepikiran. Kalo gue bisa diving, keindahan taman laut yang katanya indah banget pasti bisa gue nikmatin. So pasti ya. Tapi kalo kita hidup dengan berandai-andai, semuanya hanya dalam angan-angan. Jadi kita nikmati apa yang ada didepan mata. Terus bersyukur dan menabung. Haha.. biar bisa jalan-jalan lagi

Saat ikut Trip ini gue kenal sama beberapa orang baik, traveler dan yang pasti berjiwa petualang. Bahkan stelah usai pun kami masih terus saling memantau dan berteman. Diantaranya mba Icha, Om Jo, Uda Rido, Mas Iyo, Mpi, Mas Adji, Mba Dwi, mba Mala, Nita, Dhina dan beberapa orang lain yang asik dan so pasti bikin gue selalu inget kalo gue pernah ngetrip bareng sama mereka.

Wa Bil kusus buat Nita dan Mba Dhina, beserta geng mereka, bikin gue takjub, kalo ternyata emang mereka berjiwa petualang dan suka ekplore kemana-mana. BTW kemarin gue ikut Trip Wuki Traveller :)

Beberapa Info tentang Karimun Jawa
1. Disini lampu akan mati dari jam 6 pagi sampai jam 6 sore. so, lu hanya bisa menikmati listrik dimalam hari. rebutan dah tuh ngecas de el el
2. Sebenarnya sih ga boleh ngasih makan ikan ya. hehehe...
3. Setiap malam akam ada pasar malam di alun-alun Desa Karimun Jawa, kamu bisa menikmati makanan khas Karimun Jawa
4. Kamu menuju desa ini dengan menaiki Kapal cepat yang beroperasi 3 kali semingggu
5. BTW udah ada lho lapangan terbang, dari surabaya kamu bisa terbang :)


Berikut Foto-foto keceh yang berhasil gue rangkum :)